24/09/2010

Alangkah Indahnya Hidup Ini



Alangkah indahnya hidup ini,

Andai dapat ku tatap wajah mu,

Kan pasti megalir air mataku,

Kerna pancarah ketenagan mu,

Alangkah indahnya hidup ini,

Andai dapat ku kucup tangan mu,

Moga megalir keberkatan dalam diri ku,

Untuk megikut jejak langkah mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Tak pernah ku tatap wajah mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Kami rindu pada mu,

Allahhummasalli ala muhammad,

Yarobbisalli Alaihiwasallim,

Alangkah indahnya hidup ini,

Andai dapat ku dakap diri mu,

Tiada kata yang dapat aku ucapkan,

Hanya Tuhan saja yang tahu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Tak pernah ku tatap wajah mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Kami rindu pada mu,

Ku tahu cinta mu kepada umat,

Ummatti ummatti,

Ku tahu bimbangnya kau tentang kami,

Syafaatkan kami,

Alangkah indahnya hidup ini,

Andai dapat ku tatap wajah mu,

Kan pasti megalir air mataku,

Kerna pancarah ketenagan mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Tak pernah ku tatap wajah mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Kami rindu pada mu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Terimalah kami sebagai umatmu,

Ya Rasullullah ya Habiballah,

Kurniakanlah syafaat mu,

Allahhummasalli ala muhammad,

Yarobbisalli Alaihiwasallim,









23/09/2010

Entah Lah Labu

Kadang-kadang, kalau sesuatu benda yang kita kejar dah dapat, dah ada pun dalam gengaman, tapi masih dirasakan tidak cukup. Masih inginkan yang lebih atas dan yang lebih baik untuk dicapai. Tak di nafikan semua orang nak kan yang terbaik dalam hidup, termasuklah aku sendiri. Entah lah labu....

Aku rasa manusia ni tak kan pernah cukup dengan apa yang ada. buktinya? banyak buktinya, contoh yang jelah kes yang hangat sekarang, pembunuhan kejam sosilawati oleh geng datuk peguam tu. semunya hanya kerana wang, duit, money. Aku ada terbaca juga hal peguam tu, di beritakan aset yang telah dibekukan untuk siasatan berjumlah RM250 Juta wa cakap lu.. tu pun masih tak cukup.. tak tau lah betul ke tak, masih dalam siasatan, tapi rasanya betula , Entah lah labu....

Kalau aku lah ada duit sebanyak tu, fuhhh... dah telibih cukup satu melaya boleh buat kenduri makan tak habis. tapi bagi orang-orang ni tak cukup lagi pada mereka.. nak dapat 1 sejuta pun macam anggan-anggan nak kawin dengan puteri gunung ledang. Entah lah labu....

Bukan tu saja, boleh dikata hari-hari ada saja kes bunuh, tipu, dah macam-macam lagi sampai boleh jadi gila aku dibuatnya. yang pasti semuanya benda ni terjadi di sebabkan rasa tidak berasa cukup dengan apa yang dah ada. duit, perempuan, dadah.. entah lah labu....

Mungkin jugak populasi manusia terlalu ramai menyebabkan kita saling menyainggi antara satu dengan yang lain, macam pokok-pokok di hutan. disebabkan pokok-pokok itu tiada perasaan seperti kita, maka tiadalah kes-kes macam manusia bersaing di muka bumi ni. dalam setuasi sekarang kemanakan yang patut kita rujuk? tempat kita merentih dan megadu? untuk kembalikan kesejahteraan dunia, untuk mehapuskan tindas menindas, zalim menzalimi... entah lah labu...tidak, bukan entahlah labu lagi.. terang lagi bersuluh, Sudah tentulah kepada Allah s,w,t, AL-Quran dan Al-sunnah.





22/09/2010

Insaf By Rabbani



Allahu Akbar.. Allahhu Akbar,
Munajat ku pada mu Tuhan,
Ampuni dosa ku masa silam,
Sempurnakanlah kehidupan ku,
Murahkan rezeki dengan nikmat-Mu,
Jadikan ku hamba bertakwa,
Tiang iman untuk agama,

Munajatku padaMu Tuhan,
Ampuni dosa sekalian insan,
Sempurnakanlah hidup kami,
Murahkan rezeki dengan nikmat-Mu,
Jadikan kami hamba bertaqwa,
Tiang iman untuk agama ,

Laaillahaillallah ,
Jauhkan aku dari siksaan ,
Api neraka ,
yang panas ,
Membakar manusia ingkar di dunia ,

Muhammadurrasulullah ,
Terimalah ku jadi umatmu ,
Ku pohon syafaat darimu ,
Beratkan neraca pahala kunanti ,

Aku aniaya... ,
Diri sendiri selamanya ,
Ku tak tertanggung... ,
Duka dan dosa silamku



20/09/2010

Nur Khasih



Bagaikan permata,
Di celahan kaca,
kerdipnya sukar tuk di bezakan,
kepada-Mu Tuhan ku pasrah harapan,
moga tak tersalah pilihan,

Nur khasih mu
Mendamai dikalbu,
Jernih setulus tadahan doaku,
Rahmati daku,
dan permintaan ku
Untuk bertemu didalam restu,

Kurniakan daku seri kandi,
penyejuk di mata penawar di hati,
di dunia dialah penyeri di syurga menanti,
dia bidadari,
kekasih sejati teman yang berbudi,
kasihnya bukan keterpaksaan,
bukan juga kerna keduniaan,
mekar hidup di siram nur khasih,

Ya Allah kurniakan lah kami isteri dan zuriat yang soleh,
sebagai penyejuk mata,

Di tangan-Mu Tuhan,
ku sandar impian,
Penentu jodoh pertemuan,
Seandai dirinya tercipta untuk ku,
rela ku menjadi miliknya,





19/09/2010

Suci Sekeping Hati


Sekeping hati dibawa berlari,

Jauh melalui jalanan sepi,

Jalan kebenaran indah terbentang,

Di depan mata para perjuang,

Tapi jalan kebenaran,

Tak akan selamanya sunyi,

Ada ujian yang datang melanda,

Ada perangkap menunggu mangsa,

Akan kuatkah kaki yang melangkah,

Bila disapa duri yang menanti,

Akan kaburkah mata yang menatap,

Pada debu yang pastikan hinggap,

Mengharap senang dalam berjuang,

Bagai merindu rembulan di tengah siang,

Jalanya tak seindah sentuhan mata,

Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba,

Tapi jalan kebenaran,

tak akan selamanya sunyi,

Ada ujian yang datang melanda,

ada perangkap menunggu mangsa.




05/09/2010

Apa dah jadi ni TV3.

Dalam semua orang berkobar-kobar menantinya 1 syawal. Timbul pula hot isu,tak tahu la kalau isu ini cuba atau segaja untuk meletuskan api kemarahan Umat islam. saya bukan lah nak mengapi-apikan isu ini, sebab kalau boleh saya sendiri tak nak benda-benda macam ni belaku. Semuanya gara-gara iklan hari raya ala santa close yang di terbitkan oleh TV3. Apa sudah jadi ni tv3? kenapa korang hasilkan iklan yang langsung tak best dan hot ini.
Malaslah saya nak huraikan tentang iklan itu, sebab tegok dari pandagan petama pun dah naik pening. cuma disini saya nak persoalkan kenapa tv3 buat iklan yang sememangnya membuatkan orang islam sangat-sangat marah termasuk saya ni. tapi nasib baiklah kita orang ni orang islam, orang islam tak suka marah-marah ya tak, Sebab kemarahan hanya memudahkan syaitan meresap dalam badan.

Hari raya adalah hari yang di anugerahkan oleh Allah sempena menyambut berakhirnya Ramadhan Al-mubarak. Ia tak sepatutnya di samakan dengan sambutan hari krismes atau perayaan-perayaan lain sebabnya ia amat berbeza sekali. Islam tak boleh di anggap mcm 1 Malaysia. Islam adalah agama Allah, orang kafir tak boleh nak join2 atau nak cuba-cuba nak samakan agama mereka selagi mereka tak megucapkan kalimah syahadah.

Pada saya lebih cantik kalau TV3 iklankan keindahan islam semperna hari raya ini. Berdakwah untuk islam, bukan saja nak promosikan 1 malaysia,islam pun TV3 perlu promosikan. kitakan Negara islam. Dah lupe la tu.. Yang sedihnya tak da pun iklan-iklan dakwah. Saya tertarik dengan Tv9, rancagan-rancaganya berbentuk keislaman sikit. Program terbaru tv9 HALAQAH SENTUHAN KALBU, Sagat-sagat bagus di tuntun. harap Tv3 tiru mcm tv9. tak tahu lah kalau bos berbeza, setahu saya media prema jugakkan.

Saya juga nak ucapkan terima khasih kepada TV3 sebab telah menarik balik iklan tersebut, dah perihatin dengan sensitiviti Rakyat. tq
Kepada TV3, Jangan melakukan kesilapan yang serupa lg...





04/09/2010

Apa bila suka sangat dengar cakap orang.

Tentang topic dengar cakap orang ni, teringat aku pada satu kisah tentang anak dan ayah sedang menunggang unta.
kisahnya lebih kurang macam ni. Pada suatu hari berjalan lah si ayah dan anaknya dengan menunggang seekor unta untuk pergi ke suatu tempat. Dalam perjalanan tu, si ayah menyuruh anaknya naik keatas unta dan si ayahnya berjalan pelahan-lahan. lalu ada seorang yang kebetulan lalu disitu, orang itu pun berkata, " apa la punya anak, biar ayah engkau berjalan dan engkau senang-senang duduk diatas unta" dengar kata-kata orang itu, si anak ini pun berfikir, betul juga kata-kata orang itu, tak patut aku membarkan ayah aku merjalan, diakan ayah ku. Lalu si anak ni pun turun dari unta dan menyuruh ayahnya pula naik unta itu.
Mereka pun meneruskan perjalanan. Tak lama lepas itu datang lagi seorang pemuda, kebetulan juga mengunankan jalan yang sama. lalu pemuda ini pun berkata " Apala punya ayah, biar anak berjalan dan ayahnya senang-senang duduk di atas unta" Lalu si ayahnya pun berfikir, betul juga kata pemuda itu. aku ni ayah, tak patut aku biarkan anak aku berjalan. lalu si ayah tadi membuat keputusan dan menyuruh anaknya naik bersamanya di atas unta lalu berjalanlah mereka.
Dalam perjalanan itu pula, ada seorang yang sedang perhatikan mereka. lalu orang itu pun bersuara " Apalah ayah dangan anak ini, tak kesian ke pada unta itu, sbb untanya terpaksa memikul bebanan yang lebih" jadi si anak dan ayahnya pun tadi turunlah dari unta itu.

Moral of the story
Bergitulah jadinya kalau kita mudah sangat ikut cakap orang. semua orang mempunyai pandangan dan pendapat yang berbeza. Tak semestinya semua kata-kata orang boleh kata ambil bulat-bulat tanpa kita berfikir dengan logicnya. Jika kita suka sangat dengar apa orang cakap, maka kita tak tahu apa yang kita buat dan nak buat. Jadi berfikirlah sendiri dan jika keputusan itu yang kita rasa betul, itulah yang kita perlu ikut dan lakukan. dan jika keputusan itu kita rasa tak betul, pandai-pandai lah kita menolaknya. Semunya adalah kerana Allah s,w,t.


01/09/2010

Balik Kampung

Tak lama lagi, lebuh raya Utara selatan, Timur Barat akan di banjiri oleh rakyat-rakyat jelata untuk pulang kekampung masing-masing. Ini lah saat yang paling hebat yang di tunggu-tunggu oleh semua orang, saya pasti. Dalam keterujaan dan dengan hati berkobar-kobar untuk balik ke kampung halaman itu, jangan la kita abaikan tentang keselamatan diri dan keluarga terutamanya semasa memandu. berhati-hati dan ingat orang di kampung sedang menunggu anda dengan penuh harapan dan rasa gembira seperti anda juga. Jagan drive laju-laju dan patuhilah undang-undang jalan raya. ingat lah orang yang tersayang. Kepada yang dah lama tak pulang ke kampung beraya bersama mak ayah, pulang lah. kepulangan anda pasti membahagiakan mak ayah anda.

Selamat pulang ke kampung saya ucapkan dan berhati-hati selalu. untuk org anda sayang dan menyayagi anda.

JOM layan lagu balik kampung...


Perjalanan jauh tak kurasa,

kerna hati ku melonjak sana,

ingin berjumpa sanak saudara,

yang selalu bermain dimata,

nun menghijau gunung ladang dan rimba,

langit yang tinggi bertambah birunya,

deru angin turut sama berlagu,

semua bagaikan turut gembira,

balik kampung...

ho ho ho balik kampung..

ho ho ho balik kampung..

hati gira,

ho ho ho balik kampung..

ho ho ho balik kampung..

hati gira,

Terbayang wajah-wajah yang ku sayang,

satu-satu tersemat di kalbu,

menyambut ke pulangan ku nanti,

(ulang)