29/02/2012

Yang mana satu nikmat Allah yang hendak kita dustakan ?


Terjemahan surah ar-Rahman

[1](Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya.

[2]Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran.

[3]Dia lah yang telah menciptakan manusia; -

[4]Dia lah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan.

[5]Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu;

[6]Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya.

[7]Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan,

[8]Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan;

[9]Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang.

[10]Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain:

[11]Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang;

[12]Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum;

[13]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?

[14]Ia menciptakan manusia (lembaga Adam) dari tanah liat kering seperti tembikar,

[15]Dan Ia telah menciptakan jin dari lidah api yang menjulang-julang;

[16]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan

[17](Dia lah) Tuhan yang mentadbirkan dua timur, dan Tuhan yang mentadbirkan dua barat.

[18]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[19]Ia biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu;

[20]Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya;

[21]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[22]Dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan;

[23]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[24]Dan Dia lah yang menguasai kapal-kapal yang belayar di laut, yang kembang tinggi layarnya seperti gunung-ganang;

[25]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[26]Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa:

[27]Dan akan kekalah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan:

[28]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[29]Sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi sentiasa berhajat dan memohon kepadaNya. Tiap-tiap masa Ia di dalam urusan (mencipta dan mentadbirkan makhluk-makhlukNya)!

[30]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan)?

[31]Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!

[32]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[33]Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!

[34]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[35]Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);

[36]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[37]Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah-belah lalu menjadilah ia merah mawar, berkilat seperti minyak;

[38]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[39]Pada masa itu tiada sesiapapun, sama ada manusia atau jin, yang akan ditanya tentang dosanya (kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya);

[40]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[41]Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);

[42]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[43](Lalu dikatakan kepada mereka): "Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya ".

[44]Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!

[45]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[46]Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, -

[47]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[48](Dua Syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; -

[49]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[50]Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; -

[51]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan.

[52]Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan (yang biasa dan yang luar biasa).

[53]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[54]Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya - dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.

[55]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[56]Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;

[57]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[58]Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan.

[59]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[60]Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik - melainkan balasan yang baik juga?

[61]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[62]Dan selain dari dua Syurga itu, dua Syurga lagi (untuk menjadi balasan bagi golongan peringkat yang kedua);

[63]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[64]Kedua-duanya menghijau subur tanamannya;

[65]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[66]Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya:

[67]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[68]Pada keduanya juga terdapat buah-buahan, serta pohon-pohon kurma dan delima,

[69]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[70]Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya;

[71]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[72]Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing;

[73]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[74](Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin;

[75]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[76]Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) berbaring di atas (bantal-bantal dan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.

[77]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[78]Maha Sucilah nama Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

Pada Terjemahan surah ar-Rahman di atas.. satu solan yang di ulang-ulang untuk kita sebagai hamba Allah untuk menjawabnya... adakah kita mampu untuk menafikan segala nikmat-nikmat Allah dengan menderhaka kepada Allah, dengan melakukan apa yang di larang dan meninggalkan apa yang di perintahkan... adakah sekarang di berdusta di atas nikmat Allah yang di kurniakan....

semoga kita semua berusaha menjadi hampa Allah yang soleh dan sentiasa bersyukur di atas segala nikmat yang di kurniakan Allah s.w.t. dan tergolong di dalam golonggan orang-orang yang beriman...



08/02/2012

Kenapa orang bertukar jadi Jahat ?


Hari demi hari, detik demi dedik, in another word tiap-tiap hari dan waktu ada saja cerita-cerita jenayah terpapar dlm surat khabar atau media masa. Hari ini 8/2/2012, bermacam-macam berita yang aku baca berkenaan kes jenayah . Kenapa la ada orang pilih jalan nak jadi jahat? Apa yang mereka fikir dan kejar dalam hidup yang sementara ini. Kekayaan ker? Kemewahan ker? Harta ? pangkat ?. berani kerat kuku, kalau solan ini di ajukan kepada penjahat-penjahat tu, aku rasa dorang pun tak ada jawapanya.

Jadi orang baik lagi mudah dari jadi orang jahat. Btl tak? Tetapi masih ada orang yang pilih jalan bertentaggan dalam kehidupan. Ini sudah tentulah ada yang tak kena pada orang seperti itu. Some thing wrong org putih cakap. Di mana silapnya, siapa yang silap ni? Nak salahkan ibu megandung jugak ker? Atau salah ayah yang tak ajar atau tran betul-betul masa dorang kecik-kecik dulu.

Majoriti yang melakukan jenayah adalah berumur dalam lingkugan muda dan sudah boleh berfikir dengan sendirinya. Mereka terdiri dari orang yang sudah dapat mengenal bahawa api itu panas dan ais itu sejuk, yang tahu pisau dan senjata api itu boleh mencederakan dan membunuh orang. Mereka juga tahu betapa hancurnya hati mak bapak yang melahirkan dan membesarkan mereka . pedek kata mereka adalah dari golonggan manusia yang sudah serba tahu. Tetapi apa yang menyebabkan mereka buang rasa tahu itu dan membiarkan jiwa dan hati mereka di rasuk Iblis? Itu yang aku tak tahu tu.
Adakah mereka nak salahkan latarbelakang hidup mereka yang serba kekuranggan? Nak itu tak mampu , nak ini tak dapat. Adakah ini alasan mereka? Tidak kah mereka sedar masih ada manusia yang berpuasa tanpa bersahur dan berbuka? Adakah mereka tidak pernah melihat gambar anak-anak di bumi Somalia contohnya yang merangkak bersama tulang rangka dan tengkorak di kepala? Sedangkan mereka ada yang boroi perutnya di sebabkan terlalu kenyangnya makan makanan yang mewah-mewah. Dapat mandi dan tidur berselimut.

Bagi aku, golonggan penjahat adalah golonggan yang tewas kepada bisikan syaitan.. mereka Nampak gagah dan berani tetapi di dalamnya mereka begitu lemah dan pengecut dalam menempuh ranjau kehidupan sementara di dunia ini. mereka takutkan kekalahan dalam masa yang sama, mereka sudah pun tersungkur kalah dengan diri dan jiwa sendiri. In another word mereka ini adalah manusia selemah-lemah manusia.

Rasulullah telah meninggalkan kepada kita dua pekara. Kalau kita berpegang kepada kedua-duanya. Insyaallah kita tidak akan sesat selama-lamanya, insyaallah kita akan kuat dan kental dalam menempuh ranjau kehidupan. Dua pekara itu adalah Al-Quran dan As-Sunnah. Selangkan kita mendekatkan diri kita kepada Allah, seribu langkah Allah akan dekat dengan kita dan begitu juga sebaliknya. Ingat Allah semasa kita senang, Allah akan ingat kita semasa kita susah. Bersama kita berusaha tanpa jemu dan putus ada untuk menjadi seorang manusia, seorang hamba, seorang mukmin yang baik. Baik kepada Keluarga, masyarakat dan Negara. Insyaallah Peace no war.


04/02/2012

Kita Adalah Ahlu sunnah wal Jamaah, Mazhab Syafie aliran Asya'iroh/al Maturidiyyah



Di Malaysia umum mengetahui, kita adalah berpegang kepada Ahlu Sunnah Wal Jamaah bermazhab syafie dalam Fiqh dan dalam akhidah bermazhab asyairoh, sudah sekian dan berkurun lamanya kita megamalkan apa yang sudah di gariskan oleh ulamak-ulamak di dalam mazhab syafie asyairoh. Amalan-amalan yg sudah kian subur dalam kehidupan umat islam di nusantara ini langsung tiada pertelagahan dan di terima baik oleh seluruh dunia islam di nusantara ini.

Di dalam Ahlu sunnah waljamaah sudah sedia maklum , ada 3 lagi mazhab yang besar selain dari mazhab kita mazhab syafie, tiga mazhab itu ialan mazhab Hambali, Mazhab Maliki dan Mazhab Hanafi. Keempat-empat mahab ini tidak pernah bertelagah antara satu sama lain walaupun berbeza pendapat dalam sesetengan masalah khilafyyah(cabang) dalam memahami Hadist yang di tinggalkan oleh Rasulullah. Namun ulamak-ulamak dalam keempat-empat mazhab ini masih menghormati antara satu sama lain. Contoh ini di buktikan sendiri oleh Imam Besar kita Iaitu Imam Syafie ketika Imam Syafie menziarahi anak muridnya Imam Ahmad Bin Hambal, ketika Imam Syafie mengimamkan solat subuh, beliau meningalkan bacaan doa qunut di sebabkan menghormati mazhab hambali yang tidak mengamalkan doa qunut pada setiap solat subuh. Tetapi di dalam mazhab syafie , Qunut subuh adalah pekara sunat dan sudah menjadi kebiasaan. Dapat pahala kalau lakukan dan tak berdosa kalau ditinggalkan.

Namun , sejak akhir-akhir ini dan mungkin juga sudah lama , timbul satu kumpulan yang entah dari mana datangnya cuba menimbulkan persoalan tentang amalan-amalan yang di lakukan oleh umat islam di rantau ini. Dengan mengunakan nama minda pembaharuan , minta tahjid, atau pergerakan kembali kepada Al-quran dan As-sunnah. Kumpulan kecil ini Cuma mainkan isu-isu yang boleh memecah belakan perpaduan umat islam di rantau amnya atau di Malaysia Khasnya. Adakah mereka benar mengikut sunnah? Adakah orang lain selain mereka tidak mengikut sunnah? Atau mereka hanya mencuba nasib mencari pengaruh di bumi Malaysia. Dengan megajar fahaman yang tidak selari dengan apa yang sudah sedia ada dengan nama gerakan pembaharuan, ianya pasti akan timbul rasa kurang senang dan tuduh menuduh pihak mana yang mengikut sunnah dan pihak mana yang punah.

Kumpulan ini seringkali memainkan isu khilafyyah(masalah furu’) sebagai satu amalan yang Bidaah , sesat, syirik dan bermacam-macam tuduhan liar lagi. Kumpulan ini juga membawa fahaman yang tidak membolehkan berpegang atau bertaklid pada satu mazhab sahaja dengan Alasan ulama tidak maksum. Dan sudah pasti sasaran penyebaran fahaman mereka adalah orang awam yang masih belum tahu dengan mendalam hal-hal agama seperti kita.

Dengan menghukum amalan – amalan yang di lakukan oleh umat islam di rantau ini sebagai pekara bidaah yang membawa kepada keneraka , sudah tentulah ini satu tudukan yang berat dan jahat. Seolah-olah mereka sudah meletakan kita, ibu-bapa kita, datuk dan nenek kita yang sudah lama meninggal tempatnya di dalam neraka, Nauzubillah. Apa hak mereka menuduh sedemikian rupa? Sedangkan amalan-amalan yang di lakukan oleh datuk dan nenek kita dan di warisi sehingga sekarang masih mempunyai dalil dan Nas dan sudah di bincang dan di sepakati oleh ulamak-ulamak besar di dalam mazhab di zaman terdahulu. Tuduhan-tuduhan ini adalah seperti melakukan Kenduri Tahlil Arwah sebagai bidaah. Membaca yasin malam jumaat sebagai Bidaah, berzikir dan berdoa beramai-ramai sebagai bidaah dan seribu satu macam lagi masalah yang mereka cuba mengserabutkan pemikiran orang awam yang kurang pengetahuan seperti kita.

Di tegaskan sekali lagi di laman blog saya ini untuk saudara dan saudari yang berkunjung berfikir sejenak. Kita di Malaysia adalah berpegang kepada Mazhab Syafie di dalam Fiqh dan akhidah bermazhab asyairoh. Selain dari itu adalah tertolak kecuali dalam kelompuk mazhab-mazhab yang 4. Berhati-hati dengan kumpulan ini yang berbeza sama sekali dengan apa yang sudah kita belajar dan terdidik dari zaman sebelum kita mengenal dunia lagi.