08/02/2012

Kenapa orang bertukar jadi Jahat ?


Hari demi hari, detik demi dedik, in another word tiap-tiap hari dan waktu ada saja cerita-cerita jenayah terpapar dlm surat khabar atau media masa. Hari ini 8/2/2012, bermacam-macam berita yang aku baca berkenaan kes jenayah . Kenapa la ada orang pilih jalan nak jadi jahat? Apa yang mereka fikir dan kejar dalam hidup yang sementara ini. Kekayaan ker? Kemewahan ker? Harta ? pangkat ?. berani kerat kuku, kalau solan ini di ajukan kepada penjahat-penjahat tu, aku rasa dorang pun tak ada jawapanya.

Jadi orang baik lagi mudah dari jadi orang jahat. Btl tak? Tetapi masih ada orang yang pilih jalan bertentaggan dalam kehidupan. Ini sudah tentulah ada yang tak kena pada orang seperti itu. Some thing wrong org putih cakap. Di mana silapnya, siapa yang silap ni? Nak salahkan ibu megandung jugak ker? Atau salah ayah yang tak ajar atau tran betul-betul masa dorang kecik-kecik dulu.

Majoriti yang melakukan jenayah adalah berumur dalam lingkugan muda dan sudah boleh berfikir dengan sendirinya. Mereka terdiri dari orang yang sudah dapat mengenal bahawa api itu panas dan ais itu sejuk, yang tahu pisau dan senjata api itu boleh mencederakan dan membunuh orang. Mereka juga tahu betapa hancurnya hati mak bapak yang melahirkan dan membesarkan mereka . pedek kata mereka adalah dari golonggan manusia yang sudah serba tahu. Tetapi apa yang menyebabkan mereka buang rasa tahu itu dan membiarkan jiwa dan hati mereka di rasuk Iblis? Itu yang aku tak tahu tu.
Adakah mereka nak salahkan latarbelakang hidup mereka yang serba kekuranggan? Nak itu tak mampu , nak ini tak dapat. Adakah ini alasan mereka? Tidak kah mereka sedar masih ada manusia yang berpuasa tanpa bersahur dan berbuka? Adakah mereka tidak pernah melihat gambar anak-anak di bumi Somalia contohnya yang merangkak bersama tulang rangka dan tengkorak di kepala? Sedangkan mereka ada yang boroi perutnya di sebabkan terlalu kenyangnya makan makanan yang mewah-mewah. Dapat mandi dan tidur berselimut.

Bagi aku, golonggan penjahat adalah golonggan yang tewas kepada bisikan syaitan.. mereka Nampak gagah dan berani tetapi di dalamnya mereka begitu lemah dan pengecut dalam menempuh ranjau kehidupan sementara di dunia ini. mereka takutkan kekalahan dalam masa yang sama, mereka sudah pun tersungkur kalah dengan diri dan jiwa sendiri. In another word mereka ini adalah manusia selemah-lemah manusia.

Rasulullah telah meninggalkan kepada kita dua pekara. Kalau kita berpegang kepada kedua-duanya. Insyaallah kita tidak akan sesat selama-lamanya, insyaallah kita akan kuat dan kental dalam menempuh ranjau kehidupan. Dua pekara itu adalah Al-Quran dan As-Sunnah. Selangkan kita mendekatkan diri kita kepada Allah, seribu langkah Allah akan dekat dengan kita dan begitu juga sebaliknya. Ingat Allah semasa kita senang, Allah akan ingat kita semasa kita susah. Bersama kita berusaha tanpa jemu dan putus ada untuk menjadi seorang manusia, seorang hamba, seorang mukmin yang baik. Baik kepada Keluarga, masyarakat dan Negara. Insyaallah Peace no war.


No comments: