04/09/2010

Apa bila suka sangat dengar cakap orang.

Tentang topic dengar cakap orang ni, teringat aku pada satu kisah tentang anak dan ayah sedang menunggang unta.
kisahnya lebih kurang macam ni. Pada suatu hari berjalan lah si ayah dan anaknya dengan menunggang seekor unta untuk pergi ke suatu tempat. Dalam perjalanan tu, si ayah menyuruh anaknya naik keatas unta dan si ayahnya berjalan pelahan-lahan. lalu ada seorang yang kebetulan lalu disitu, orang itu pun berkata, " apa la punya anak, biar ayah engkau berjalan dan engkau senang-senang duduk diatas unta" dengar kata-kata orang itu, si anak ini pun berfikir, betul juga kata-kata orang itu, tak patut aku membarkan ayah aku merjalan, diakan ayah ku. Lalu si anak ni pun turun dari unta dan menyuruh ayahnya pula naik unta itu.
Mereka pun meneruskan perjalanan. Tak lama lepas itu datang lagi seorang pemuda, kebetulan juga mengunankan jalan yang sama. lalu pemuda ini pun berkata " Apala punya ayah, biar anak berjalan dan ayahnya senang-senang duduk di atas unta" Lalu si ayahnya pun berfikir, betul juga kata pemuda itu. aku ni ayah, tak patut aku biarkan anak aku berjalan. lalu si ayah tadi membuat keputusan dan menyuruh anaknya naik bersamanya di atas unta lalu berjalanlah mereka.
Dalam perjalanan itu pula, ada seorang yang sedang perhatikan mereka. lalu orang itu pun bersuara " Apalah ayah dangan anak ini, tak kesian ke pada unta itu, sbb untanya terpaksa memikul bebanan yang lebih" jadi si anak dan ayahnya pun tadi turunlah dari unta itu.

Moral of the story
Bergitulah jadinya kalau kita mudah sangat ikut cakap orang. semua orang mempunyai pandangan dan pendapat yang berbeza. Tak semestinya semua kata-kata orang boleh kata ambil bulat-bulat tanpa kita berfikir dengan logicnya. Jika kita suka sangat dengar apa orang cakap, maka kita tak tahu apa yang kita buat dan nak buat. Jadi berfikirlah sendiri dan jika keputusan itu yang kita rasa betul, itulah yang kita perlu ikut dan lakukan. dan jika keputusan itu kita rasa tak betul, pandai-pandai lah kita menolaknya. Semunya adalah kerana Allah s,w,t.


No comments: