08/12/2010

Jangan Marah-Marah.


Aku pun hairan kenapa org suka marah-marah,

"aku pantang tok nek aku kalau ada org pandang aku"
"Kau ingan tempat ni bapak kau punya"
"ape, tak puas hati,"

Macam-macam la kalau nak list kan ayat-ayat power bila org tu marah... tu tak kira yg telinga dah naik merah, dan vokal maki hamun di lontarkan. bagi aku la, marah ni macam api tengah menyala-nyala dalam tubuh badan manusia. korang jagan ingan api tu ada kat luar je tau... dalam badan manusia ni pun banyak api...

selalunya api ni lawannya semua org tau, air. Air ni kita bolah gambarkan seperti air tasik yang tenang, kadang-kadang kita boleh anggap air terjun yang sungguh sejuk dengan kesegarannya atau air laut yang kebiruan melanggar pantai..... kalau tak jalan jugak ambik paip bomba.
Api selalu kalah kalau lawan dengan air. so penawarnya adalah air.

Aku yakin semua org pernah mengalami situasi tegang, di marah atau memarahi orang, aku tau sebab aku pun seperti anda ... apa yang kita rasa masa memarahi atau di marahi org... aku rasa telinga jadi panas, jantung pam jalu je, muka rasa panas disebabkan aliran darah yang cepat... sebab tu org panggil naik darah.. dulu la masa remaja sedang memberonta... sekarang dah tak : )

Mungkin disebabkan kerjaya aku yang memerlukan sifat sabar yang tinggi membuatkan aku cuba dan sedang belajar cara-cara menyerap kemarahan dan tekanan atau mungkin sebab nak merasai kehidupan yang lebih tenang... bagi aku, bila aku tgok je orang tengah marah, aku jadi kelakar pulak... aku nampak pada orang yang tengah marah tu macam tengah buat lawak... selalunya aku nampak bos marahkan pekerja lah, ok la yang tu sbb mungkin baik untuk tingkatkan produktiviti. Tapi yang aku hairanya, ada yang di sebabkan benda-benda yang kecik atau berlainan pendapat, boleh menimbulkan kemarahan dan seterusnya pergaduhan. contohnya, politiking, kejiranan, perlu ke tu. Jagan terasa pulak ya, contoh je. Ada yang melarut-larut sampai pembunuhan... masyaallah. bagi aku kita perlu belajar cara megawal kemarahan dan menyerap kemarahan.. Tak di sangkal lagi, bila kita tgah marah , syaitan mudah meresap masuk, time ni lah kita akan dengar je apa kata syaitan tu. Kita dah tak boleh fikir dengan normal dah.. otak pun dah jem.

so tanggani lah konflik dengan bijak... buang sifat marah.. sebab ia hanya membebankan perasaan dan langsung tak membantu apa-apa. fikir secara rasional dan sertakan keimanan..
insyaallah konflek yang setinggi gunung pun dapat diselesaikan...

Kalau konflek tu melibatkan masalah keselamatan keluarga, agama, dan negara pun aku rasa lebih elok kita tangani dengan kepintaran dan kebijaksanaan yang kita ada. Insyaallah Allah s,w,t di pihak yang benar...

Jangan Marah-Marah ok..... cau ci chaa.... senyum selalu ^_^

2 comments:

Gerakan said...

Kita berhibur jap dengan pantun kelakar di bawah, yang dipetik dari buku ‘Alamak, Bosku Seperti Hitler!’ hahaha:

Pagi-pagi, sudah mencemuh,
Si pemandu terus terdiam mengeluh,
Bos ini jenis yang kecoh,
Dapat “Tan Sri”, satu dunia dia heboh.

“Ada pelanggan hendak jumpa”,
Itulah kata si setiausaha,
Bos enggan, mengantuk katanya,
Biarkan pelanggan berjumpa air liur basinya.

Bos memanggil mesyuarat mengejut,
Ada pekerja berjalan bak siput,
Bos pun menengking sampailah semput,
Para pekerja terkentut-kentut.

Rahman said...

hehehe... terbaik.....