20/09/2011

Dimanakah Kebahagiaan


1. Di dalam suasana pagi yang sunyi ini, apa kata kalau kita berhenti sejenak memikirkan tugasan untuk esok… rehatkan minda kita seketika daripada memikirkan hal dunia wi… jom kita sama-sama renungkan dan muhasabah diri, adakah tugasan untuk diri kita yang di perintah Allah sudah kita sempurnakan tadi…. Kalau belum disempurnakan di sebabkan tugas harian yang terlalu banyak, maka berazamlah untuk besok akan kita sempurnakan dulu kewajipan keatas diri kita dahulu sebelum kita sempurnakan tugasan yang mungkin penting dari sudut duniawi sahaja… Alangkah ruginya kita mengabaikan kepentinggan diri kita sendiri seolah olah seperti pepatah “ kera di hutan disusukan, anak dirumah mati kelaparan”

2. Disaat kita tercari-cari kebahagian dunia yang entah di mana letaknya… dan tertanya-tanya siapa yang menyimpanya. Aku percaya, tiada jawapanya … sebab kebahagian itu bukan terletaknya dimana-mana atau di simpan oleh siapa-siapa, kebahagian itu kepunyaan Allah s.w.t . Allah akan mencampakkan kebahagian itu kepada sesiapa sahaja yang di kehendakinya.

3. Kebahagiaan bukanlah datang dari wang ringgit. Ramai orang yang beranggapan “ kalau kaya , bahagialah” walaupun kekayaan itu datangnya dari sumber yang tak di benarkan syarak… Tersalah anggapan itulah maka terjadinya pecah amana, rasuah, zalim, malah ada yang sanggup menghalalkan darah sesama muslimin. Sesudah mereka mendapat apa yang mereka hajati, hati mereka merasakan masih belum bahagia. Dalam fikiran dan nulari mereka berkata “ ini belum cukup ni, aku mesti dapatkan yang itu pula “ dan persoalan itu tidak akan habis sampai bila-bila, sebab yang sebenarnya , yang di carinya adalah kebahagiaan dan bukannya kekayaan. Bukankah mencari kekayaan bersama keredhaan Allah itu lebih indah dan bersamanya adalah kebahagia.

4. Adakah kebahagian itu datang apa bila kita mempunyai ramai kenalan dan diri kita seorang yang berpegaruh(kuasa) ? Rasanya kehebatan kita di mata masyarakat itu tidak akan mampu melahirkan rasa bahagia dalam kehidupan sementara ini… kebanyakkan(bukan semua) orang hanya menghormati pangkat dan pegaruh yang kita ada, bukan mereka menghormati diri kita yang sebenarnya… jika itu menjadi pengukur kebahagian , maka kebahagian(kononnya) itu akan hilang dan akan terus hilang seiring dengan lunturnya pengaruh pangkat dan kuasa itu… dan akhirnya kita tak ubah seperti orang tua yang bertongkat dan sedang berjalan di tepi lebuh raya PLUS di dalam panas terik untuk mencari penipu-penipunya.


5. Firman Allah SWT :



Maksudnya:“Tidaklah Aku jadikan jin dan manusia, kecuali agar mereka beribadah kepada Ku”
(Az-Zariyat: 56)

Dengan firman Allah ini, jelaslah sebenarnya ramai di antara kita yang sudah terpedaya dengan kehidupan dunia yang sementara ini. Ada yang menyimpang terus dari tujuan sebenar Allah ciptakan manusia. Tujuan sebenar Allah SWT menciptakan manusia ialah untuk beribadat kepada-NYA. Dan di situlah jawapan yang dicari-cari tentang kebahagian sejati….


~ Post ini adalah untuk diri aku sendiri dan juga muslimin dan muslimat sebagai peringatan sahaja.. semoga kita tak tergelicir dari tujuan asal kita di ciptakan ~

No comments: